Fiat
Market
Perdagangan
Futures
Finansial
Promosi
Selengkapnya
Pemula
Masuk
Akademi CoinEx

Bagaimana Kripto Minting Berbeda dari Kripto Mining?

2023-02-10 08:48:43

Dalam mata uang fiat, minting adalah pembuatan koin baru, menjadikannya alat pembayaran yang sah, dan memasukkannya ke dalam peredaran. Mining adalah ekstraksi mineral berharga atau elemen geologis lainnya dari Bumi, paling sering dari badan bijih. Bijih yang ditambang seperti perak dan emas dapat digunakan untuk mencetak koin. Anda akan mempelajari perbedaan antara minting dan mining dalam konteks cryptocurrency di artikel ini.

Bagaimana Kripto Minting Berbeda dari Kripto Mining?

Apa arti minting dalam kripto?

Minting adalah pembuatan koin cryptocurrency baru sebagai hadiah untuk validator ketika mereka mengonfirmasi blok transaksi, mengautentikasi data, dan merekamnya di blockchain. Minting dilakukan mengikuti protokol blockchain Proof-of-Stake. Staking digunakan oleh konsensus Proof of Stake untuk mengoordinasikan verifikasi data transaksi dan validasi blok transaksi. Mencetak cryptocurrency membutuhkan validator karena memining cryptocurrency membutuhkan miners.

Agar pengguna menjadi validator, pengguna harus mempertaruhkan koin asli blockchain agar memenuhi syarat. Konsensus Proof-of-Stake memilih validator secara acak menggunakan proses otomatis. Pengguna yang mempertaruhkan lebih banyak koin lebih cenderung dipilih sebagai validator untuk memverifikasi transaksi di blockchain. Tanggung jawab utama validator adalah mencatat dan mengonfirmasi setiap transaksi yang dilakukan di jaringan blockchain.

Dalam minting kripto, setiap validator yang melanggar protokol yang terlibat dalam memvalidasi blok transaksi akan kehilangan mata uang kripto yang dipertaruhkan. Imbalan validator dalam minting berasal dari biaya transaksi yang dibayarkan pengguna saat mereka melakukan transaksi di blockchain.

Ekosistem cryptocurrency juga mencetak aset lain sebagai token, seperti Non-Fungible Tokens (NFTs). Penting untuk diperhatikan bahwa mencetak koin berbeda dengan mencetak token. NFT adalah kreasi digital token yang berkisar dari seni, aset digital, sertifikasi, koleksi digital, kartu perdagangan, dll. Mencetak NFT ke blockchain tidak terbatas pada validator, siapa pun dapat menyimpan kreasi atau dokumen digital apa pun sebagai token di blockchain. Dalam konteks NFT, minting adalah proses rendering aset digital di blockchain.

Apa itu mining kripto?

Mining mata uang kripto adalah proses dimana pengguna jaringan blockchain yang dikenal sebagai miners memverifikasi blok transaksi untuk menegakkan keamanan jaringan dan menerima hadiah (kripto) untuk pekerjaan mereka. Mining menghasilkan cryptocurrency, dan miners diberi imbalan karena menjaga jaringan.

Singkatnya, Mining adalah proses memvalidasi transaksi pada buku besar blockchain dengan menggunakan kekuatan pemrosesan perangkat keras dan perangkat lunak untuk memecahkan algoritme yang rumit dan mendapatkan mata uang kripto sebagai hadiah untuk memvalidasi blok transaksi.

Mining kripto memerlukan penggunaan perangkat keras khusus berkinerja tinggi untuk melakukan perhitungan yang sulit guna memvalidasi dan mencatat setiap transaksi baru dan memastikan keamanan blockchain. Setiap perangkat keras atau perangkat lunak yang terlibat dalam proses ini disebut sebagai node jaringan.

Node ini bersaing untuk memprediksi dengan benar hash transaksi, bilangan bulat heksadesimal. Buku besar blockchain diperbarui dengan transaksi yang baru dikonfirmasi oleh komputer yang mendapatkan hash transaksi tercepat, yang juga menghadiahinya dengan mata uang kripto yang baru dibuat.

Miners Kripto secara sukarela menyediakan sejumlah besar kekuatan pemrosesan yang dibutuhkan untuk memining. Karena komputer miners menyimpan ribuan buku besar transaksi secara lokal, mining menuntut banyak data dan tidak menguntungkan bagi miners individu. Saat ini, ladang mining membeli peralatan mining yang mahal dan sangat efektif serta membayar listrik yang diperlukan agar tetap beroperasi.

Terkadang tambak ini tidak menghasilkan daya mining yang cukup, sehingga tambak mining menggabungkan kekuatan komputasi mereka bersama untuk membentuk kumpulan mining. Kumpulan mining membagikan hadiah sesuai dengan kekuatan yang dihasilkan setiap mining.

Perbedaan antara mining dan minting

Konsensus mendasar dan proses penciptaan mata uang kripto baru sebagai hadiah membedakan minting dari mining. Konsensus Proof-of-Stake diperlukan untuk pencetakan cryptocurrency, sedangkan konsensus Proof-of-Work diperlukan untuk mining cryptocurrency. Di akhir kedua proses, koin cryptocurrency dicetak, tetapi mining PoW dan minting PoS berbeda dalam proses yang digunakan untuk mencapai tujuan yang sama.

Blockchain harus diamankan untuk mendistribusikan token yang baru dibuat dengan cara terdesentralisasi, yang merupakan tujuan yang sama yang dimiliki oleh operasi minting dan mining. Mining termasuk minting sebagai subset, di jaringan bitcoin, pertama kali blok baru di-hash menghasilkan pembuatan koin baru.

mining and minting

Minting vs Mining vs Staking dijelaskan

Minting kripto berbeda dari mining kripto tetapi serupa dalam proses yang terlibat dalam staking kripto. Terminologi dasar dalam cryptocurrency ini sering disalah artikan oleh pemula cryptocurrency. Seperti yang dijelaskan oleh poin-poin di atas, minting kripto adalah bagaimana koin baru ditambahkan ke dalam sirkulasi dalam konsensus Proof-of-Stake. Dalam minting kripto, transaksi divalidasi oleh validator.

Validator adalah node yang mengamankan jaringan dengan mempertaruhkan mata uang kripto asli dari blockchain. Tanggung jawab validator adalah mengonfirmasi transaksi yang dilakukan di jaringan, dan mereka diberi imbalan biaya transaksi untuk tugas ini. Minting juga merupakan proses rendering aset digital di blockchain, aset ini dikenal sebagai Non-fungible tokens (NFTs).

Kesamaan antara mining & minting & staking kripto

Mining dan minting kripto serupa karena ada tujuan untuk mencapai hasil yang sama tetapi dengan pendekatan yang berbeda. Mining Cryptocurrency bekerja dengan konsensus Proof-of-Work sementara staking kripto bekerja dengan konsensus Proof-of-Stake. Dalam mining, blok transaksi divalidasi dengan node yang melakukan perhitungan matematis. Dalam minting, blok transaksi divalidasi dengan validator yang mempertaruhkan mata uang kripto asli dari blockchain.

Perbedaan antara mining & minting & staking kripto

Staking Cryptocurrency pada dasarnya berbeda dari mining dan minting cryptocurrency, tetapi staking adalah salah satu proses yang diperlukan oleh validator dalam pencetakan kripto. Tujuan mining dan minting kripto adalah untuk menjaga keamanan blockchain dan memvalidasi transaksi di blockchain.

Staking cryptocurrency adalah sarana untuk menghasilkan pendapatan pasif tanpa berdagang. Staking memberi investor cryptocurrency cara untuk menggunakan cryptocurrency mereka dan menghasilkan pendapatan pasif tanpa harus menjual atau menukarnya. Staking Cryptocurrency digunakan untuk menyediakan likuiditas dalam bursa terdesentralisasi (DEX). Pengguna mendapat untung dengan menyediakan likuiditas ke bursa terdesentralisasi untuk jangka waktu tertentu. Ini juga disebut DeFi staking atau DeFi farming dan pengguna yang staking mata uang kripto mereka untuk menyediakan likuiditas dalam pertukaran terdesentralisasi disebut penyedia likuiditas (LP).

Staking cryptocurrency analog dengan membuat investasi rekening tabungan berbunga tinggi. Saat Anda memasukkan uang ke rekening tabungan dengan hasil tinggi, bank Anda biasanya berinvestasi atau meminjamkan uang itu kepada orang lain. Anda mendapatkan persentase bunga dari pinjaman dengan imbalan menyimpan uang itu di bank untuk jangka waktu tertentu. Demikian pula, saat Anda staking mata uang kripto Anda, Anda mengunci koin untuk menyediakan likuiditas dan mengaktifkan perdagangan cepat. Keuntungan dari staking kripto dihitung sebagai hasil persentase. Hasil dihitung dari biaya transaksi yang dibayarkan pengguna saat berdagang. Pengembalian ini lebih tinggi daripada suku bunga bank mana pun.

Sebelumnya
Blur Menjadi Game Changer di Market saat Platform Dark Horse Mengeluarkan Tokennya
Selanjutnya
Apa itu Digital Wallet?