Fiat
Market
Perdagangan
Futures
Finansial
Promosi
Selengkapnya
Pemula
Masuk
Akademi CoinEx

Apa itu Web3 dan Mengapa itu Penting?

2023-03-02 08:05:55

Sejak awal internet, banyak perkembangan telah berkontribusi pada peningkatan kualitas keseluruhan dari inovasi ini. Ada masa dimana pengguna internet tidak ikut serta dalam interaksi yang dilakukan di internet.

Saat ini, kita hidup di masa di mana pengguna dapat berinteraksi satu sama lain di internet, tetapi mereka tidak memiliki kendali atasnya.

Teknologi Blockchain dan cryptocurrency akan membentuk fondasi Web3, versi internet yang lebih baik untuk mengembalikan kendali kepada penggunanya. Prinsip dasar Web3 akan dibangun di atas teknologi ini. Ini adalah dasar-dasar Web3, termasuk teknologi pembuatannya dan mengapa semua pengguna internet harus peduli tentangnya.

web 3.0

Definisi Web3

Gavin Wood, salah satu pendiri Ethereum, muncul dengan istilah Web3 untuk merujuk pada versi internet yang diperbarui dan ditingkatkan. Tujuan utama inisiatif Web3 adalah untuk mengembalikan kontrol internet kepada penggunanya daripada perusahaan swasta.

Untuk mencapai tujuan ini, Web 3 menggunakan teknologi blockchain dan mata uang kripto untuk menghasilkan semacam kepemilikan. Melihat era internet dulu dan sekarang adalah cara paling efektif untuk menjelaskan perbedaan yang akan dihasilkan Web3.

Web1 hanya mengizinkan pengguna untuk menelusuri konten; mereka tidak dapat berkontribusi atau berkomunikasi satu sama lain. Individu dapat berbicara satu sama lain dan berkontribusi ke internet menggunakan formulir baca-tulis yang dikenal sebagai Web2, yang saat ini kami gunakan.

Individu dapat membaca, berkomunikasi satu sama lain, dan merasa memiliki sebagian dari internet saat menggunakan Web3, jenis internet Baca-Tulis-Sendiri.

Blockchain Dan Web3

Blockchain adalah teknologi utama yang mendasari pengembangan Web3, evolusi internet selanjutnya. Sifat blockchain yang terdesentralisasi memungkinkan terciptanya jenis internet baru yang lebih aman, transparan, dan terdesentralisasi. Web3 didasarkan pada prinsip desentralisasi, privasi, dan kontrol pengguna, semuanya difasilitasi oleh teknologi blockchain.

Di Web3, blockchain digunakan untuk membuat aplikasi terdesentralisasi (dApps) yang berjalan di jaringan komputer terdistribusi. DApps ini beroperasi secara independen dari otoritas pusat mana pun dan memberikan layanan yang aman dan transparan kepada pengguna.

Teknologi Blockchain juga memungkinkan terciptanya sistem keuangan terdesentralisasi di mana pengguna dapat bertransaksi langsung satu sama lain, meminjam dan meminjamkan dana, memperdagangkan aset, dan mendapatkan bunga.

Selain itu, teknologi blockchain dapat memfasilitasi manajemen pasokan chain yang lebih efisien dan transparan, memungkinkan kepemilikan digital dan hak kekayaan intelektual, serta memberikan kontrol lebih besar atas data pribadi dan privasi. Web3 tidak hanya tentang kemajuan teknologi tetapi juga tentang menciptakan struktur ekonomi dan sosial baru yang lebih terbuka dan adil.

Metaverse Dan Web3

Metaverse adalah alam semesta virtual yang dibuat dengan menyatukan beberapa lingkungan virtual dan augmented reality. Ini adalah dunia yang imersif dan interaktif tempat pengguna dapat membuat dan menjelajahi konten, terlibat dengan orang lain, dan berpartisipasi dalam berbagai aktivitas. Metaverse adalah konsep penting dalam Web3, yang bertujuan untuk menciptakan internet yang lebih terdesentralisasi dan berpusat pada pengguna.

Web3 dan metaverse berbagi banyak fitur standar, seperti fokus pada kontrol pengguna, privasi, dan desentralisasi. Metaverse dapat dilihat sebagai perpanjangan dari Web3, di mana pengguna dapat berinteraksi dengan aplikasi dan layanan terdesentralisasi dalam lingkungan virtual.

Penggunaan teknologi blockchain juga penting dalam metaverse, karena menyediakan cara yang aman dan transparan untuk mengelola aset dan transaksi virtual.

Metaverse memiliki potensi untuk merevolusi cara kita berinteraksi satu sama lain dan dunia di sekitar kita. Ini dapat memungkinkan bentuk baru hiburan, pendidikan, dan interaksi sosial serta menciptakan peluang ekonomi dan sosial baru.

Saat Web3 terus berkembang, kami berharap melihat metaverse menjadi bagian integral dari internet terdesentralisasi, menawarkan kemungkinan baru untuk inovasi dan kreativitas.

Mengapa Web3 Penting?

Web3 mewakili cara baru menggunakan internet yang lebih aman, transparan, dan terdesentralisasi. Tidak seperti Web2, yang didominasi oleh platform terpusat besar, Web3 didasarkan pada prinsip desentralisasi, privasi, dan kontrol pengguna

Web3 penting karena mengembalikan kekuatan ke tangan pengguna. Dengan Web3, pengguna dapat memiliki kontrol lebih besar atas data dan privasi mereka serta akses ke aplikasi dan layanan terdesentralisasi yang beroperasi tanpa perantara. Web3 juga memungkinkan terciptanya struktur ekonomi dan sosial baru yang lebih adil dan digerakkan oleh komunitas.

Selain itu, Web3 berpotensi mendorong inovasi dan kreativitas dengan menyediakan platform yang lebih terbuka dan mudah diakses bagi pengembang dan pengusaha.

Dengan munculnya keuangan terdesentralisasi, misalnya, Web3 berpotensi mengganggu sistem keuangan tradisional dan memberikan lebih banyak kesempatan bagi orang di seluruh dunia untuk berpartisipasi dalam ekonomi global.

Apa yang Dapat Anda Lakukan di Web3?

Ini masih dalam tahap awal pengembangan, tetapi berikut adalah beberapa kasus penggunaan potensial dari Web3:

Aplikasi Terdesentralisasi (dApps)

Web3 memungkinkan pengembangan aplikasi terdesentralisasi yang berjalan di jaringan blockchain. DApps ini dapat menyediakan layanan yang aman, tahan gangguan, dan transparan kepada pengguna tanpa bergantung pada otoritas pusat.

Keuangan Terdesentralisasi (DeFi)

Web3 dapat memfasilitasi pengembangan sistem keuangan terdesentralisasi yang beroperasi tanpa perantara seperti bank. Platform DeFi memungkinkan pengguna untuk bertransaksi secara langsung satu sama lain, meminjam dan meminjamkan dana, memperdagangkan aset, dan mendapatkan bunga.

Identitas dan Privasi

Itu dapat memberi pengguna lebih banyak kontrol atas data dan privasi mereka. Pengguna dapat mengelola identitas, data, dan izin mereka dengan sistem identitas terdesentralisasi dan memberikan atau mencabut akses sesuai kebutuhan.

Kepemilikan Digital dan Kekayaan Intelektual

Ini dapat memberikan cara yang lebih aman dan transparan dalam mengelola aset digital dan kekayaan intelektual. Dengan sistem berbasis blockchain, pengguna dapat membuktikan kepemilikan aset digital mereka, mencegah penggunaan yang tidak sah, dan menerima kompensasi yang adil atas pekerjaan mereka.

Jaringan Sosial

Web3 dapat mengaktifkan pengembangan jejaring sosial terdesentralisasi yang memprioritaskan privasi dan kontrol pengguna. Jaringan ini dapat dirancang untuk menghindari pengambilan data, pengawasan, dan penyensoran.

Manajemen Persediaan Chain

Web3 dapat memfasilitasi manajemen pasokan chain yang lebih efisien dan transparan dengan menggunakan teknologi blockchain untuk melacak produk dari produksi hingga distribusi. Ini dapat membantu mencegah penipuan, mengurangi pemborosan, dan meningkatkan keberlanjutan.

Sebelumnya
Web3 Middleware: Mengapa Middleware Penting untuk Web3?
Selanjutnya
Apa itu Jaringan Flare?